Pengertian Harddisk

Argilang.com-Hard disk drive adalah perangkat keras komputer yang berfungsi sebagai penyimpanan data utama komputer. Hardisk termasuk jenis memori utama sebuah komputer yang menyimpan data secara permanen, disamping memori RAM yang hanya menyimpan data secara sementara. Memori komputer, yaitu RAM dan Hardisk semuanya memiliki jenis. Jenis yang ada adalah merupakan hasil pengembangan dari jenis sebelumnya, yang umumnya semakin ditingkatkan kapasitas dan kecepatannya. Antarmuka biasanya juga berbeda-beda dari tiap jenis hardisk, misalnya hardisk SATA, jumlah pin konektor power dan pin antarmukanya berbeda dengan jenis IDE. Untuk lebih jelas, marilah kita bahas tentang jenis hardisk yang ada saat ini.
Berikut Jenis-jenis hardisk :
1. Parallel Advanced Technology Attachment (PATA)
 
Jenis drive juga dikenal sebagai Integrated Drive Electronics (IDE) dan Enhanced Integrated Drive Electronics (EIDE) drives. kabel berhubungan dengan jenis interface yang digunakan untuk menghubungkan hard disk ke papan CPU. Drive ini memanfaatkan baik 40 atau kabel kawat 80 dengan konektor 40-pin yang luas. 40 kabel kawat digunakan dalam hard disk yang lebih tua dan lebih lambat, sedangkan 80 kabel kawat yang digunakan dalam yang lebih cepat. Saat ini, jenis hard disk sedang digantikan oleh hard disk SATA. EIDE hard drive diperkenalkan setelah beberapa kemajuan dalam harddisk IDE, bagaimanapun, istilah IDE merujuk kepada kedua IDE dan disk drive EIDE.
Pilihan kapasitas penyimpanan yang tersedia untuk drive IDE antara lain: 10GB, 20GB, 40GB, 80GB, 120GB, 160GB, 250GB dan 320GB.

2. Redundant Array of Independent Disks (RAID)

 
RAID (awalnya Redundant Array of Inexpensive Disk, sekarang Redundant Array of Independent Disks) adalah teknologi virtualisasi penyimpanan data yang menggabungkan beberapa komponen disk drive ke dalam sebuah unit logis untuk tujuan redundansi data atau peningkatan kinerja  

Data didistribusikan di seluruh drive dalam salah satu dari beberapa cara, disebut sebagai tingkat RAID, tergantung pada tingkat tertentu redundansi dan kinerja yang diperlukan. Skema yang berbeda atau arsitektur yang ditunjuk oleh kata RAID diikuti dengan nomor (misalnya RAID 0, RAID 1). Setiap skema memberikan keseimbangan yang berbeda antara tujuan utama: keandalan dan ketersediaan, kinerja dan kapasitas. RAID tingkat lebih besar dari RAID 0 memberikan perlindungan terhadap dipulihkan (sektor) kesalahan membaca, serta kegagalan disk secara keseluruhan.

3. Serial ATA (SATA)

 
Hardisk jenis ini memiliki 4 pin antarmuka data 4pin, dan 7 pin antarmuka power. Berbeda dengan IDE, SATA  tidak menggunakan pin jumper, karena tidak memerlukan pengubahan pengaturan. Hardisk SATA ini memiliki kecepatan serta kapasitas yang tinggi jika dibandingkan dengan hard disk IDE, namun berada dibawah hardisk jenis SCSI. Kabel yang digunakan hardisk jenis SATA untuk menghubungkannya dengan motherboard adalah kabel SATA dengan 4 pin. Pilihan kapasitas yang tersedia untuk drive ini yaitu: 80GB, 120GB, 160GB, 250GB, 320GB, 500GB, 1TB dan 2TB. 

4. Small Computer System Interface (SCSI)

 
Hardisk ini pada umumnya  memiliki 50-68 pin.  Kecepatan dan kapasitas SCSI sangat tinggi, melebihi kecepatan yang dimiliki oleh hardisk jenis IDE dan SATA drive. Kabel data yang digunakan untuk menghubungkannya dengan motherboard adalah kabel SCSI 50-68 pin. Karena kapasitas dan kecepatannya yang sangat tinggi, umumnya SCSI digunakan di komputer server.
hard disk ini mirip dengan IDE hard drive. Mereka juga berputar pada tingkat yang lebih tinggi dibandingkan dengan IDE dan SATA yang. IDE dan SATA drive umumnya berputar di 7.200 rpm, sedangkan SCSI yang berputar pada 10.000 hingga 15.000 rpm. Hari ini, drive SATA yang menampilkan kecepatan 10.000 rpm juga diproduksi. Semakin tinggi rpm, lebih cepat adalah akses data, tetapi juga dapat menyebabkan kerusakan lebih cepat. SCSI hard disk memerlukan controller yang beroperasi antarmuka antara drive dan motherboard komputer.
Kapasitas yang ada: 160GB, 250GB, 320GB, 500GB, 1TB, 2TB, 5TB dan 10TB.

5. Solid State Drive (SSD)

 
hard disk ini tidak seperti jenis lain, tidak terdiri dari komponen bergerak. hard drive terdiri dari disk magnetik berputar yang melakukan fungsi penyimpanan data, tetapi SSD menggunakan semikonduktor untuk tujuan ini. Karena tidak ada komponen yang bergerak, hard disk ini lebih cepat dan lebih kecil kemungkinannya untuk memecah dari drive lain. Namun, harga mereka sedikit lebih daripada hard disk lain.

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Pengertian Harddisk"

Posting Komentar